Menjadi Pemenang Atau Pecundang Itu Masalah Mental


Seperti biasa saya menjadi tempat curhatan kawan-kawan yang sedang galau dengan masalah hidupnya. Ada yang masalah pekerjaan dan mayoritas soal cinta. Saya sadar kebutuhan curhat adalah sebuah kebutuhan biologis bagi kaum perempuan agar bisa mengosongkan sebagian sampah di pikiran dan perasaannya. Saya sendiri juga pasti akan mencari kawan dekat untuk curhat jika sedang dilanda keresahan. Dari banyaknya curhatan itu muncul rasa miris di pikiran saya. Bersedih adalah hal wajar, namun jika sampai membuat rasa percaya diri runtuh, galau berbulan-bulan hingga menutup diri dari segala hal baru rasanya mulut ini gatal ingin berteriak,”Why do you like to be a looser?”

Tiap kali saya memberikan pesan supaya beberapa orang yang hobinya tenggelam dalam kesedihan sampai ratusan hari itu supaya memilih bahagia, jawaban yang saya dapatkan hampir seragam.

“Kamu enak, karena kamu nggak ada di posisiku.”

“Kamu itu kan emang  cewek yang punya sisi maskulin, makanya nggak cewek-cewek banget kalau lagi ada masalah perasaan.”

tips menjadi wanita keren

Kalau sudah begitu biasanya saya hanya akan diam lalu bertindak sebagai pendengar saja tanpa memberi pesan apa-apa. Jika orang yang sama datang lagi beberapa minggu kemudian masih dengan masalah yang sama, saya akan memberi ketegasan yang contohnya begini,”Kan sudah kubilang tempo hari, kusaranin kaya gini. Kalau kamu masih menderita karena kamu nggak mau beranjak dan nendang tuh orang brengsek ya itu salahmu, bukan salah dia.”

Rasanya lucu tiap kali mendengar orang yang menganggap saya jauh dari yang namanya kegalauan dan masalah patah hati. Saya adalah orang yang mudah cemas. Patah hati berat sudah pernah saya alami dan jujur waktu itu saya sampai kehilangan semangat untuk beraktivitas apalagi berkarya. Yang menyembuhkan diri saya adalah curhat pada sahabat dan keluarga, membaca banyak buku pengembangan diri, mengunjungi tempat-tempat baru lalu mulai banyak berkarya. Apa yang membuat saya merasa berarti dan saya cintai, pelan-pelan menghapus rasa sedih itu. Efeknya, orang yang menyakiti sampai mengemis untuk diizinkan memasuki kehidupan saya kembali dan karena otak saya sudah sepenuhnya waras, maka permintaan tersebut saya tolak mentah-mentah. Satu hal yang orang itu katakan adalah.

“Ternyata kamu terlihat jauh lebih bahagia ketika jauh dari saya.”

Langsung saya bertepuktangan di dalam hati. Well, I never decided to take a revenge, I chose to move forward step by step. Ketika bersedih dalam hal apapun seharusnya kita bergerak.

Saat sedih dengan berat badan yang terus naik, harusnya kita mulai berolahraga serta menjaga pola makan. Ketika kita dikhianati kekasih atau perasaan kita dipermainkan orang lain, maka cara terbaik adalah tinggalkan orang brengsek itu. Saat orang-orang di tempat kerja sudah banyak memfitnah dan tidak menghargai etos kerja kita, maka carilah tempat baru dengan atmosfer yang lebih baik. Kuncinya adalah bergerak dan berpindah atau kata lainnya hijrah. Hijrah tak harus selalu berpindah ke  tempat jauh. Hijrah adalah sebuah bentuk untuk melepas keburukan dan memperbaiki diri.


tips menjadi wanita keren
Add caption

Dari sumber bacaan yang saya dapat dan juga pengalaman para pejuang kehidupan tangguh yang saya kenal, hidup bahagia itu tanggung jawab kita. Dan menjadi tangguh itu masalah mental.

1.       You may act selfish
Kalau soal memilih kebahagiaan, kita berhak bersikap egois. Bukan berarti egois di sini adalah menghalalkan segala cara dan mengambil hak orang lain lho. Bersikap selfish di sini maksudnya tahu mana yang baik dan buruk untuk diri. Contohnya, kalau seorang perempuan di-PHP gebetannya yang baru saja kenal, lalu sedih terlalu dalam, itu bukan salah pria sepenuhnya. Manusia itu punya dua karakter di dalam hidupnya yaitu menjadi penguji orang lain serta pemberi kebahagiaan buat orang lain. Kita yang unyu-unyu ini bisa jadi pernah menyakiti hati orang lain meski tapa disadari.

 Hanya saja ada orang-orang yang hatinya terlanjur mati karena tak mau menerima nasihat hingga bertindak sengaja terus menyakiti orang-orang di sekitarnya. Kalau sudah begini seharusnya perempuan yang merasa disakiti, tak perlulah meratap berlama-lama. Sedihlah satu sampai dua hari, maksimal seminggu. Mulai asah bakat dan belajar banyak hal baru.  Masa diri yang cantik dan berharga ini mau menye-menye hanya untuk laki-laki yang kepribadiannya rendah? Please, know your time to act selfish when someone teases you like a sh*t.

2.       Move, Walk, Run
“Masalahnya aku belum nemu cinta dan pacar baru, mana bisa aku move on?” Sering dengar keluhan macam begini? Kalau kalimat itu ditelaah dalam-dalam, kesannya yang saya dapat ialah kebahagiaan itu ditentukan dari kita memiliki pasangan baru atau tidak. Padahal meskipun punya kekasih baru namun perasaan masih bertahan pada mantan, masih sering kepo ke media sosialnya, apa tidak kasihan pada kekasih baru yang tidak tahu menahu soal kepahitan hati kita? Lama-lama tindakan kita pun berisiko menyakiti pasangan baru. Lingkaran setan tak akan putus.

 Ya, tiap orang punya masa berkabungnya sendiri-sendiri. Bahkan di saat sudah menjadi pribadi yang lebih berkilau pun, bisa saja terselip rasa pahit akibat masa lalu yang buruk. Bergeraklah, carilah orang-orang dan kawan baru yang mendorong kita berani bermimpi. Sama dengan saat kita mengeluh bahwa tubuh ini gendut. Carilah cara agar bisa langsing dengan cara sehat. Bergerak, berjalan lalu berlari sampai kita bisa menertawakan masa lalu tanpa mengorbankan perasaan orang lain.

3.       Berpegang pada Tuhan
Terdengar klise memang, namun inilah bentuk kepercayaan tertinggi tiap kali saya mengalami kesedihan dalam hidup. Saat saya memiliki masalah berat di dalam pekerjaan, saya terus curhat pada Tuhan sampai menemukan ketenangan. Mulailah saya mencari pekerjaan baru. Lucunya setelah sempat menolak untuk bekerja di tempat baru, tenyata Tuhan mengalihkan saya pada tempat itu lagi. Maka berpindahlah saya ke lingkungan baru dan wajah saya yang terlihat kusam akibat stres mulai menunjukkan keceriaannya kembali. Sebelum itu saya memang beberapa kali dipanggil interview di beberapa perusahaan lain namun masih di lingkungan yang sama dengan tempat kerja baru saya.

tips menjadi wanita keren


Seperti ada getaran yang saya rasa,”Kayanya aku bakal kerja di sini deh.” Sama dengan hubungan yang saya gagal di masa lalu. Tuhan sudah memberikan pertanda dan jawaban dari doa saya. Kami memang tidak cocok dan tidak berjodoh makanya Tuhan menunjukkan ketidakjujurannya pada saya lewat mimpi. Terkesan lucu ya? Alhamdulillah, meski bukan kaum religius yang ndakik-ndakik, saya percaya jika Tuhan akan selalu memberikan apa yang kita butuhkan bukan yang kita inginkan. Berpegang pada Tuhan akan selalu menyelamatkan dibanding menggantungkan kebahagiaan pada sesama manusia.

Mental pemenang atau pecundang itu bisa dipilih. Jikalau masih merasa lemah, maka kita wajib berlatih. Train your mental state,  choose your own happiness!

You Might Also Like

7 comments

  1. hmb.. iya sih semua balik ke persepsi kita. kuat gk kita berjuang agar gak jadi pecundang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, yang bisa memilih itu kita sendiri, kalau menyakitkan ya ngapain dipertahankan? :D Move out aja

      Delete
  2. Setuju. Terimakasih buat tambahan motivasi diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2, terima kasih juga sudah mampir :)

      Delete
  3. ya ampun jleb banget bacanya..
    ayolah cewek2 yang stres karena cinta atau patah hati. pindah donk jangan mau disakiti terus. perbaiki diri dan jadi pemenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap,,ubah diri jadi berkilau sampai mereka yang udah nyakitin bakal nyesel seumur hidup LOL

      Delete
  4. Oh jadi gitu. Never give up!

    Aku nitip link ya kak, kali aja mau blogwalking. https://rifalnurkholiq.blogspot.co.id/2018/04/mengapa-aing-suka-banget-jejepangan.html

    ReplyDelete

mohon memberi komentar dengan sopan dan tidak mengandung SARA .. terima kasih telah berkunjung ^_^