Hari ini bertepatan dengan 8 Maret, maka saya ucapkan ‘Happy International Woman’s Day’ untuk seluruh perempuan cantik di dunia. Bicara soal perempuan cantik berkualitas, di kepala saya akan muncul Maudy Ayunda, Emma Watson dan Kim Go Eun. Tiga perempuan beda negara yang begitu saya kagumi tak hanya dari karyanya melainkan juga dari otak cerdas mereka dan juga dari kepribadian yang stunning. Khususnya untuk Maudy Ayunda, sosok perempuan muda yang saya tahbiskan sebagai role model generasi milenial.

Beberapa waktu lalu publik dihebohkan dengan postingan Maudy Ayunda di Instagramnya. Gadis lulusan Oxford itu kini diperebutkan dua kampus terbaik lain untuk melanjutkan jenjang master. Stanford dan Harvard adalah dua kampus super keren yang terkenal dengan kesulitannya untuk ditembus. Seorang lulusan Oxford seperti Maudy Ayunda jelas punya modal tak hanya dari kerennya almamater strata satu tetapi juga aktivitas lain di luar akademik. Dia adalah seorang pemain musik, penyanyi, produser, penulis buku, dan aktris. Selain itu gadis ini jago bahasa Inggris, Mandarin dan Spanyol. Wah jadi kepanjangan saya ceritanya (oke dia kan idola saya, hahaha).

Kabar baik soal dua kampus yang menerima Maudy menuai respons beragam. Mulai dari yang memuji sampai yang bernada iri. Lalu merembet ke kekasih Maudy yang juga lulusan kampus ternama dan kini menjadi CEO di sebuah perusahaan di usia muda. Rata-rata yang cenderung negatif itu isi kalimatnya macam begini.

“Dia kan artis jadi wajar punya pacar model begitu.”
“Yaa, dia anak orang kaya, sekolahnya saja internasional mana tahu perjuangan kita-kita yang kerja mati-matian buat kuliah dan sekolah.”
“Dia lahir dengan sendok emas, mana pernah ngerasain hidup susah?” dan beragam lainnya.


Yah, heran saja dengan serbuan komentar bernada menyalahkan tersebut. Saya memang tidak berhasrat untuk masuk Stanford atau Harvard serta tidak ada rasa iri dengan kehidupan Maudy, semua pencapaiannya malah mendorong saya untuk menulis lebih baik dan berusaha mencapai semua goal yang saya rencanakan. Kok sepertinya para pengomentar negatif tersebut seolah menyalahkan hidup mereka dan benci dengan kesuksesan orang lain? Soal privilege,  misalnya Maudy dilahirkan di keluarga berkecukupan, kok malah jadi sasaran? Banyak contoh artis muda kaya raya yang malah jatuh ke narkoba, free sex atau memberikan contoh buruk di Instagram. Tak ada korelasinya antara anak orang kaya dan artis dengan kesuksesan. (Baca Juga: Leadership Perempuan)

Jikalau Maudy tidak rajin belajar dan berkarya positif, mana mau dua kampus bergengsi memberinya kesempatan masuk? Kalau dibilang dia beruntung sebab kekasihnya pun luar biasa, hei itu kan sudah jalan hidupnya? Mana kita tahu jika Maudy pernah patah hati atau dikecewakan lelaki? Ia memilih untuk posting soal prestasi dan kebahagiaan atas pencapaiannya. Hati kita yang pahit dan bermental korban inilah yang membuatnya mudah tersulut kebencian.

maudy ayunda diterima harvard



No Pain No Gain
“Kamu sih pinter makanya kalau pas ujian nggak perlu belajar.”
Saya sering mendapat komentar seperti itu. Katanya saya beruntung memiliki otak encer makanya nilai IP bisa dua kali mendapat 4 sempurna dan tidak pernah di bawah 3,6. Yah, saya hanya tersenyum dan berterimakasih. Tiap kali ujian memang saya tidak terlalu menggebu belajar karena proses belajar itu saya lakukan jauh-jauh hari. Tidak ada yang tahu saya belajar dari sebelum subuh dan selepas kuliah. Belajar keras untuk dapat IP terbaik itu karena saya ingin mendapat beasiswa demi meringankan beban orang tua yang ekonominya pas-pasan. No pain no gain.

Begitu pula pastinya dengan Maudy Ayunda. Dia terlihat serba bisa jelas karena proses latihan tiap hari yang tidak kita lakukan. Belajar alat musik, rajin membaca, mengurangi waktu nongkrong kurang perlu, menyicil bahan tulisan, dan segudang aktivitas lainnya di sela waktu bersama orang tercinta. Tidak ada yang ujug-ujug terlahir pintar tanpa belajar.
(Baca Juga: Perempuan Tak Boleh Dilarang Pintar)

Hidup saya jelas berbeda dengan idola-idola saya. Yang saya lakukan adalah terus berkarya seperti mereka yang tak lelah menghasilkan sesuatu yang berguna. Jikalau saat ini kita masih terkungkung di lingkup yang sulit, kenapa tidak menjadikan diri lebih positif dan kuat seperti mereka para orang terkenal yang inspiratif itu? Keberuntungan itu bukan mitos, semua bisa diupayakan. Bersyukur itu keharusan. Saya dan kalian tak perlu menjadi secantik artis dan sekaya konglomerat untuk bisa berguna. Berkarya sesuai kapasitas, menerima semua hasil dengan lapang dada, juga kekurangan yang ada bukan untuk menjadikan kita bermental korban.

Khususnya buat perempuan yang hobi nyinyir dengan sesamanya, jadilah berani untuk menorehkan prestasi bukannya menjadi haters sana-sini.

maudy ayunda diterima harvard