5 Cara Agar Hidup Lebih Woles



Woles adalah kata yang kini menjadi penting di tengah dunia maya atau juga dunia nyata. Lihat saja betapa sering kita temukan orang tidak saling kenal bisa bertengkar hingga menulis komentar menyakitkan untuk saling serang di kolom postingan atau sebuah berita di dunia maya. Berlanjut ke lingkungan sekitar yang hobi merecoki atau mengomentari orang lain hingga membuat kita tidak nyaman.

Betapa sulitnya untuk hidup woles, santai dengan tidak repot berkomentar untuk orang lain. Saya pun merasakan hal yang sama. Maunya rileks, menjalani hidup dengan baik tanpa gangguan, eh seketika niatnya buyar karena komentar julid orang lain. Kini melatih diri untuk berpikir woles memang bisa saya lakukan, meski kadang kalau mood sedang jelek maka usaha woles pun gagal.

Tidak selamanya memang kita mudah untuk bersikap woles. Tetapi seperti yang saya terapkan pada diri, woles itu bisa dilatih. Hal ini harus kita pelajari agar hidup  tidak mudah terganggu hanya karena komentar dan kritik orang yang tidak membangun. Kita pun belajar agar jangan sampai suka nyinyir pada orang lain. Woles meski teman kita ada yang lebih sukses contohnya.

Inilah 5 hal yang bisa kita terapkan agar hidup bisa lebih woles.

Menciptakan Bahasa Optimis

Menciptakan Bahasa Optimis


Menciptakan bahasa optimis bukan sekadar diucapkan di lidah. Hal yang paling utama adalah ubahlah persepsi bahasa yang sering muncul di kepala kita. Pilihlah bahasa optimis namun tidak bermakna mengajak berperang. Apa maksudnya?

Pilihan kata seperti, ‘Aku harus mengalahkan si A’ Atau kata seperti ‘Waktunya berjuang di hari baru’, kesan awalnya memberi optimis menyuntikkan semangat juang. Padahal tanpa sadar, jika kita menganggap orang lain sebagai lawan dan menganggap hari esok sebagai medan pertempuran, hidup akan lebih tegang. Stres pun lebih mudah datang.

Ciptakan bahasa optimis yang membuat kita kuat namun juga rileks. Bangkitkan optimisme dalam diri agar bisa santai meski hidup tidak selalu ramah. Yang sering saya lakukan ketika pagi hari adalah membuka mata lalu mengucap syukur. Ketika bercermin saya berkata,”You are great and beautiful, Reffi.”

Mulanya saya tidak tahu jika hal itu ada gunanya. Namun melihat respons saya pada kritik yang kadang-kadang menjatuhkan lalu saya yang tidak terlalu ambil pusing, saya sadar jika saya merasa percaya diri. Saya anggap orang-orang julid itu hanya iseng atau mungkin iri pada apa yang saya hasilkan. Saya akan mendengar kritik dengan bahasa santun yang memberi perbaikan, bukannya menyinggung tanpa dasar.

Melepas Ketegangan

melepas ketegangan

Know your mind and body sincerely. Kita harus mengenali tanda-tanda tubuh jika sedang telalu tegang hingga stres muncul. Seperti saya akan tahu jika tubuh ini minta istirahat dari asam lambung naik meski makan teratur, tubuh sakit-sakit karena kurang olahraga, dan mood swing yang mendadak semakin buruk.

Saya dulu tidak tahu jika gejala di atas adalah tanda jika saya sedang stres. Tetapi ketika sahabat tedekat mengingatkan saya agar bisa lebih woles dan tidak moody, baru saya renungkan sebenarnya ada apa dengan saya. Kini meski misalnya saya belum tahu apa penyebab stres, ketika alarm tubuh berbunyi seperti asam lambung tinggi atau badan kurang fit, maka saya matikan internet, berolahraga atau menonton drama korea kesukaan. Tarik napas dalam-dalam lalu merenung. Pilihlah kegiatan apa saja yang tidak memberi beban dan membuat kita lebih tenang.

Hidup di Masa Kini

hidup di masa kini

Dengarkan napas, lihat arah langkah kaki, perhatikan apa yang ada di sekitar kita. Biarkan diri sadar sekarang berada di mana, arahkan kesadaran ke hari ini, saat ini, bukannya mengembara ke masa lalu atau masa yang belum kita tahu bentuk dan  rupanya. Saat saya sedang merasa penuh tekanan, saya coba tips sederhana seperti menutup mata lalu bernapas pelan-pelan. Saya hayati napas itu sampai tubuh rileks.

Atau cara yang paing cepat biasanya saya pergi ke tempat khusus body massage. Saya catat apa saja yang sudah saya lakukan hari ini. Kalau kepala terasa penuh dengan tujuan yang akan datang, saya sederhanakan dengan mencatat apa yang bisa saya kerjakan hari ini dari skala prioritas tertinggi. Fokus pada saat ini membantu kita menyederhanakan keruwetan pikiran.

Melepas Emosi Negatif

melepas emosi negatif

Melepas emosi negatif seperti iri, tinggi hati, rendah diri dan perasaan lain yang bisa menjadi toxic. Bagaimana cara melepaskan jika curhat, menulis atau melakukan hobi tidak bisa membuang emosi negatif yang bertahun-tahun telah terkumpul? Cobalah cari bantuan ahli. Fokuslah pada apa yang penting buat diri kita, jangan terlampau fokus dengan milik orang lain. Mulai berlatih meditasi atau memperbanyak aktivitas mendamaikan misal beribadah juga diyakini mampu menurunkan kadar emosi buruk.

Bedakan Kebahagiaan dan Pencapaian


bedakan kebahagiaan dan pencapaian

 Kita tidak perlu mencapai keberhasilan tertentu untuk menjadi bahagia. Bedakan kesuksesan dengan bahagia. Dulunya saya juga berpikir untuk menjadi bahagia maka saya harus sukses A, mencapai B atau mendapat Z.  Euforia kebahagiaan ketika berhasil mendapat sesuatu itu kadang semu, hanya berlangsung sesaat. Kalau hati tidak bahagia dan merasa tidak puas, ya sedih lagi pastinya.

Bahagialah dengan kondisi tubuh yang kita miliki. Bahagialah dalam memilih apapun yang kita jalani. Bahagialah ketika pernah kalah dan berduka. Bermimpi lalu mencapai keberhasilan adalah bagian kecil dari kebahagaiaan. Penerimaan diri sepenuhnya dan menciptakan bahagia itu keputusan kita.


Itulah 5 cara agar hidup bisa lebih santai dan woles. Dan semuanya adalah kondisi yang bisa kita ciptakan serta bisa kita kendalikan. Tidak ada lagi nih kalimat,”Gara-gara dia makanya aku nggak happy.” Choose your sanity with being happy!