Thursday, 5 June 2014

Bulan Menyentuh Matahari

Tiap malam yang singgah
Pikiranku dipenuhi tanya
Bulan yang elok itu
Sebenarnya serasi
Bersanding dengan mentari

Tercermin pada pantulan air
Bulan sungguh sepi
Sendiri mengindahkan gelap
Sebelum fajar meninggi

Mentari pun tiada sangsi
Iri pada kesejukan Bulan
Sesekali ingin pasrah
cuti sehari menerangi pagi

Akulah Bulan
Satelit Bumi yang menunggu sinarmu
Matahariku

Mari berotasi dalam poros hati seirama
Cukup di sisiku
Menghabiskan jatah waktu
Revolusi tanpa nama

Kau
Aku
Melebur menjadi satu buku
Bulan dan Mentari yang padu

2 comments:

mohon memberi komentar dengan sopan dan tidak mengandung SARA .. terima kasih telah berkunjung ^_^